Thursday, April 29, 2010

Wukuf di Arafah

Rabu, 25 November 2009 (9 Dzulhijjah), 23.00
sambil nunngi bis yang akan membawa kami ke Arafah,, setelah solat isya, ada misabaqoh dari pembimbing sebelum berangkat ke Arafah. beliau selalu mengingatkan apa tujuan Haji kami, apa yang harus kami lakukan, taubat, taubat, dan taubat... dzikir, tadmid, dan takbir...

sepanjang perjalanan ke Arafah melewati padang pasir dan jalan raya yang sudah penuh dengan lautan manusia. di pinggir-pinggir jalan tersedia kran air yang siap diminum, juga toilet-toilet yang (selalu) penuh antrian jamaah...
alhamdulillah, jam satu dini hari kami sampai di tenda kami di Arafah, sebelum masuk ke waktu wukuf, kami memanfaatkan untuk beristirahat, makan, dan menyelesaikan urusan ke toilet....
............
:: Wukuf di Arafah ::
tanngal 09 Dzulhijjah seluruh jamaah haji dari berbagai negeri dengan bahasa dan warna kulit yang berbeda berkumpul di tempat ini dengan tujuan yang sama untuk melakukan wukuf sebagai salah satu dari rukun haji. meupakan tanah lapang atau padang yang luas, dikelilingi oleh bukit berbentuk setengah lingkaran.

setelah wukuf,, beberpaa teman dari regu saya minta diantar ke WC,, buang air kecil.. herannya saya,, waktu nunggu teman yang lagi pada antri.. banyak jamaah dari kota semarang ngambil daun-daun yang jatuh...saya nanya gitu ke orangnya, "itu daun mau diapain??",, katanya buat obat .. kalau sementara berihram itu kita kan gak boleh metik-metik daun sembarangan,, jadinya ambil daunnya cuma yang jatuh aja... hehe...
ternyata pohon itu berasal dari pulau jawa yang dikenal dikalangan mereka dengan "pohon Soekarno", karena konon ceritanya yang memberi gagasan ini adalah Presiden RI Soekarno, seperti gagasannya di tempat Sa'i ada jalur khusus bagi jamaah haji yang didorong menggunakan kursi roda, seperti yang ada sekarang ini..

Jam 11.30 dimukai khutbah Arafah oleh pak Kandep (pembimbing kloter 7). sungguh air mata tidak berhenti mengalir, mendengar tausiyah dari beliau, berasa banyak dosa-dosa saya, betapa besar dosa-dosa yang telah saya lakukan, ya Allah, ampuni semua dosa-dosa saya...
oiya,, wukuf itu artinya berdiam diri atau berhenti tidak berjalan. setiap jamaah haji harus melakukan wukuf di Arafah, sekalipun dalam keadaan sakit sampai tidak sadarkan diri dengan cara safari wukuf, yaitu orang-orang yang sakit itu diangkat dalam mobil khusus disertai dokter atau perawat datang ke Arafah pada waktu wukuf kemudian dikembalikan ke rumah sakit.. sebab kalau tidak berwukuf maka hajinya tidak sah. waktu wukuf tersebut dimulai dari tergelincir matahari sampai terbenamnya.

waktu wukuf jam 12.00-17.00 waktu Saudi Arabia... saya, mama, serta teman2 regu mencari temapt untuk bermunajad kepada Yang Maha Kuasa. waktu itu saya sempat telpon Tetta, (minta maaf kalau selama hidup saya selalu ngerepotin Tetta, selalu buat Tetta jengkel, selalu menyinggung hati Tetta , tak lupa saya juga meminta maaf ke Mama yang persisnya ada didekat saya saat itu, langsung saja kupeluk erat Mama dan minta maaf air mataku jatuh tak tertahan saat itu.. sungguh air mata ini tidak berhenti mengalir,, tiada detik saya gunakan untuk memohon segala ampunan pada Yang maha Kuasa.

jam 17.00 ditutup doa kembali oleh pembimbing kloter dan kami salaing memaafkan satu sama lain. saling berpelukan... saya juga liat beberapa pasang suami istri yang saling memaafkan.. hehe... jadi kepengen juga pergi haji lagi bareng suami sendiri.. Amiin yaa Rabb...

Bunyi perut saya akhirnya terdengar juga sampe-sampe Mama pun dengar,, jadinya Alhamdulillah deh permintaan perutku pun dikabulkan... sementara saya makan, banyak teman-teman jamaah lain yang menyibukkan diri menelpon keluarganya di indonesia,, ada juga yang sibuk jepret-jepret... hehe...

pengen juga rasanya jepret-jepret tapi sayang sekalai saya dimarahin Mama,, katanya gak boleh,, ini bukan buat foto-foto,, karena kita lagi menghadap Allah... toh sapa yang tau kalau besok kita masih hidup di dunia,, jadinya foto** itupun tak ada artinya...
ini beberapa foto yang sempat saya ambil dari teman rombongan saya...
...........
jam 19.00 kami bersiap berangkat ke Muzdalifah untuk bermalam disana..
lagi-lagi berebut bis.. perjalanan ke Muzdalifah ini perjalanan yang terberat, gimana tidak, lautan manusia di saat yang bersamaan bergerak munuju ke Muzdalifah. Alhamdulillah akhirnya rombongan kami sampe ke tenda Mina, abis nyimpan tas... langsung Mama ngajak saya tidur di atas tanah beratapkan langit dengan bintang** yang megantar tidur saya sejenak sekitar 10 menit,, hehe....
lanjut melontar jumroh...

jumat, 27 November 2009
kloter kami mengambil Nafar Awal,, berhubung kloter kami akan kembali ke tanah air lima hari lagi,, Nafar awal itu melempar jumrohnya sampai 2 hari (13 Dzulhijjah baru meninggalkan Mina). untuk hari pertama pelemparan kita hanya melempar untuk jumrotul Aqabah yaitu melontar jumroh 7 kali dengan batu kecil yang dibawa dari Muzdalifah..
untuk hari berikutnya kita melempar untuk tiga jumratul, yaitu jumratul Ula dengan 7 batu lalu berdoa, setelah itu untuk jumratul wustha dengan 7 batu lagi lalu berdoa dan terakhir untuk jumratul Aqabah dengan 7 batu lagi.. jadi total kita perlu 70 batu kecil (7 di hari pertama dan 21 untuk tiap 2 hari berikutnya)...

perjalanan memang terasa lebih panjang dari tenda kami kloter 7 yang bermaktab 6 dimana tenda kami berada kurang lebih 7 km dari tempat pelontaran, tetapi insyaAllah dengan selalu mengucap dzikir akan terasa lebih ringan. Buat kami dan juga buat para jamaah haji umumnya kurma satuan dalam plastic adalah bekal yang harus selalu kami bawa selama perjalanan dan juga selama ibadah di tanah suci, bekal yang sangat mujarab buat tenaga kita. sebagaimana yang saya tau kalau Haji salah satunya adalah ibadah fisik..
ada saat dimana kami benar-benar berimpit-impitan hanya bisa memegang bahu teman serombongan agar tidak terpisah dari rombongan kami. Allahu Akbar tak henti-hentinya kami ucapkan, saat kami benar-benar terjepit di antara lautan manusia, terdorong ke samping, ke depan. saya berusaha tidak melepaskan diri dari himpitan lautan manusia.

Alhamdulillah tanggal 27 setelah lempar jumrah Ula jam 3 subuh..langsung saja sekitar 12 orang dari rombongan 7 termasuk 3 orang dari regu saya ke Masjidil haram untuk tawaf tapi sebelumnya kami solat subuh berjamaah dulu... nah setelah melewati setengah perjalanan akhirnya kami pun dapat mobil sewa, dengan sedikit kemampuan berbahasa Arab yang saya dapat dari buku,, hehe... akhirnya bisa lobi** pak supirnya juga.... pas di Masjidil hara,, abis tawaf dan sa'i,, duduk sejenak.. eh Mama langsung narik tangan saya.. Mama bilang solat ied... Alhamdulillah dapat kesempatan juga solat ied di Masjidil haram...
Mama,, jazakumullah khoiton katsiran atas semuanya selama perjalanan yang penuh nikmat Allah yah....
ini nih,, jepret** yang berhasil diselamatkan... hehe

ini rombongan 4 lg diskusi,,,
suasana nganti d wc,,Arafah
tenda kloter 7 Takalar, Makassar, dan Luwu timur,,di mina,,jaraknya 7 km dari tempat pelontaran


terowongan,,,menuju tempat pelontaran

tempat pelontaran
ula, wustha dan aqabah..

No comments:

Post a Comment

komentar